The Boston Dead Sox Agen Togel

agen

Lelucon lama antara penggemar yang saling memberi bisnis berbunyi, “Apa itu Merah, Putih, dan Biru (isi dengan warna tim yang sesuai) dan bermain golf?” Dalam waktu kurang dari sebulan, di sekitar berbagai lubang air di New York, jawabannya tentu saja – The Boston Red Sox. Sayangnya bagi penggemar Beantown, tahun ini bukan lelucon.

Pada tulisan ini, Red Sox terperosok dalam kemerosotan 3-12, 7,5 game di belakang Yankees yang  agen togel dibenci di AL East dan enam game penuh di belakang White Sox dan Twins dalam perlombaan Wild Card. Sore ini mereka menghadapi A yang 23-8 selama 31 pertandingan terakhir mereka dan melihat Barry Zito yang melempar untuk kontrak dan telah memenangkan delapan dari sepuluh pertandingan terakhirnya. Mereka melakukannya tanpa jasa rumah motor dari lineup mereka, David Ortiz (tes kardio), Manny Ramirez (lutut), dan Willy Mo Pena (pergelangan tangan), semuanya kembali di Boston. Penangkap all-star dan kapten tim Jason Varitek telah absen tiga minggu dalam pemulihan dari operasi lutut.

Mari kita bahas sedikit. Selama tujuh pertandingan terakhir, Red Sox mengalami anemia 0,176 mengelola hanya enam pengaman melawan Kirk Saarloos dan bantuan tadi malam. Barisan lawan memukul Boston melempar dengan nada 0,301 dan Boston telah kalah 32-14 selama rentang tersebut. Red Sox adalah 8-20 di bulan Agustus.

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, sebagian besar akan melihat kembali ke Pembantaian Boston di mana dalam periode empat hari dari 18-21 Agustus, Yankees menyapu bersih lima game BoSox secara beruntun dengan skor agregat 51-26. Red Sox hanyalah setengah pertandingan dari Bronx Bombers di awal seri itu.

Di mata saya, masalah Red Sox dimulai jauh lebih awal. Di awal musim panas ketika Anda, para Yankees, mengalami cedera dan pada dasarnya memulai lini depan Melky Cabrera, Bernie Williams, dan Bubba Crosby, keunggulan terbesar yang bisa dibangun Red Sox adalah empat pertandingan pada 4 Juli. Sejak saat itu, The Yankees telah mencatatkan rekor 31-17 dan meraih 11 pertandingan di klasemen.

Kesalahan lain mungkin adalah keputusan GM Theo Epstein yang pada dasarnya berdiri tepat sebelum batas waktu perdagangan. Tentu mereka mengambil Javy Lopez tetapi hari-hari terbaik mantan Braves ada di belakangnya terutama di ujung pertahanan di mana dia jarang menghentikan bola di tanah dan baserunner lawan berlari sesuka hati.

Epstein juga gagal mendapatkan starter yang bisa diservis dan memilih untuk pergi dengan pemain muda John Lester (7-2, 4.76, .294) dan Kyle Snyder (3-3, 6.91, .339). Bullpen (meskipun tahun yang bagus oleh rookie Jason Papelbon) tidak efektif dengan keseluruhan ERA 4,40 dan 17 penyelamatan yang luar biasa. David Wells kuno telah menjadi starter terbaik Boston akhir-akhir ini.

Red Sox memiliki 16 pertandingan kandang pada bulan September tetapi kudanya sudah keluar dari kandang.

Apa warna merah, putih, dan biru, dan bermain golf?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *